Wednesday, July 16, 2014

Kisah Dibalik Tembok Cina

MOTIVASI DIRI

Assalamualaikum wrt wbt
Wahai sekalian sahabat budiman :

Ketika orang China hendak hidup dalam keadaan aman, mereka membina tembok besar, dengan anggapan tiada siapa mampu memanjatnya kerana terlalu tinggi, namun hakikatnya dalam seratus tahun pertama sahaja mereka diserang sebanyak tiga kali, setiap kali musuh mereka hendak serang mereka tak perlu robohkan atau panjat tembok besar. Mereka hanya perlu rasuah para pengawal dan masuk melalui pintu.

Masyarakat China ketika itu sibuk membina tembok dan lupa nak membina jati diri pengawal mereka.
Membina jati diri manusia lebih utama dari segala binaan lain dan inilah yang kita perlukan untuk anak-anak dan pelajar-pelajar kita pada hari ini.

Seorang orientalis berkata : kalau nak runtuhkan sebuah tamadun atau masyarakat maka ada 3 cara ;

1. Runtuhkan ikatan kekeluargaan.
2. Runtuhkan sistem pendidikan.
3. Jatuhkan idola-idola masyarakat yang berwibawa.

Untuk meruntuhkan ikatan kekeluargaan ketepikan peranan IBU dalam keluarga. Biarkan para wanita rasa diri mereka tak sempurna bila mereka digelar suri rumah.

Untuk meruntuhkan sistem pendidikan berikan tekanan kepada para GURU. Jangan berikan mereka kedudukan dalam masyarakat, hilangkan rasa hormat terhadap mereka di kalangan para pelajar.

Untuk menjatuhkan idola-idola masyarakat yang berwibawa, jatuhkan kedudukan para ulama, biarkan mereka sibuk berpecah sesama sendiri sehingga masyarakat sekeliling hilang kepercayaan terhadap mereka.

MAKA APABILA PERANAN IBU HILANG, PERANAN GURU DIPERLEKEHKAN DAN PARA ULAMA SIBUK MENCERCA SESAMA SENDIRI, MAKA SIAPAKAH YANG AKAN MENGAJAR MASYARAKAT ITU ERTI KEHIDUPAN YANG HAKIKI?

Renungan bersama.
Kiriman Datin Seri Ismalina Ismail, Timbalan Presiden Mimbar Permuafakatan Ibubapa Malaysia, dari seorang hamba Allah.

4 comments:

  1. Sangat betul.
    Kaum ibu berlumba-lumba mencari kerja dengan alasan perlu membantu ekonomi keluarga (which is ada betulnya juga).. Tapi mereka tidak nampak sebenarnya ada je option lain buat mereka selain daripada bekerja di pejabat. WAHM (work at home mom) sekarang makin mendapat tenpat di hati para ibu sebenarnya. Tapi masih kurang yang berani ambil tindakan untuk berubah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tu la kan...Harap ibu2 makin celik tentang peluang2 yang ada.. :)

      Delete